(Official Artwork Sade Susanto – Don’t Control Me oleh Hillarius Jason, artwork oleh Veren Leoni)

Jakarta, 11 September 2020 – Penyanyi R&B berusia 20 tahun, Sade Susanto merilis single terbaru berjudul Don’t Control Me. Lagu ini menjadi rilisan pertama Sade Susanto setelah pengumuman resmi dirinya bergabung dengan JUNI Records bulan Agustus lalu. Selain dirilisnya lagu ini di gerai digital, Sade Susanto juga merilis sebuah video klip yang menampilkan keadaan dibalik layar dan suasana serunya Sade Susanto dan tim pada saat melakukan photoshoot untuk rilisan terbarunya. – Simak videonyadi sini [1] 

“Saya sangat sering mendengarkan EP Checkpoint-nya Sade. Kemudian saya dan tim JUNI pergi bertemu Sade di Yogyakarta, karena dia kuliah di salah satu universitas negeri di sana, untuk mengenal dirinya dan berdiskusi lebih dalam mengenai musiknya,” ungkap Adryanto Pratono, CEO JUNI Records.

Lagu Don’t Control Me terinspirasi dari pengalaman pribadi Sade ketika dirinya tengah patah hati.  Lagu ini pada dasarnya menceritakan tentang keinginan untuk lepas dari perasaan dikekang oleh orang lain. Sade memberikan gambaran ketika kita dikekang oleh seseorang berdampak pada diri sendiri yang berjalan stagnan sehingga tidak mengalami perkembangan dalam kehidupan. Hal tersebut membuat individu tidak memiliki nilai lebih dan seutuhnya, baik dalam kehidupan percintaan, masalah pribadi atau konstruksi sosial masyarakat.

Melalui lirik yang cukup straightforward dan juga catchy, Sade Susanto berusaha menyuarakan isi hatinya untuk menyampaikan pesan empowerment kepada orang-orang yang sedang terjebak dan berusaha keluar dari situasi, entah itu toxic relationship, keluar dari zona nyaman atau stereotip buruk yang biasa melekat. Aransemen lagunya yang easy listening memberikan vibe R&B yang kuat dan kental.

“Semoga lagu ini (Don’t Control Me) bisa menginspirasi banyak orang untuk sadar bahwa hidup kita ya punya kita sendiri. Orang lain tidak memiliki alasan untuk bisa mengatur pilihan kita. Seterusnya aku juga berharap dengan lagu ini dan seterusnya bisa ikut belajar dan berkembang bersama JUNI Records,” ungkap Sade Susanto.

Don’t Control Me kini sudah bisa didengarkan hari ini di layanan digital streaming platforms seperti Spotify, Apple Music, JOOX, Deezer, YouTube Music, Langitmusik dan lain-lain.

 Mengenai Sade Susanto

Shadia Khansa atau yang biasa diketahui dengan nama panggung Sade Susanto adalah penyanyi sekaligus penulis lagu kelahiran Yogyakarta dan dibesarkan di Semarang. Sade Susanto adalah mahasiswi jurusan hukum yang memulai perjalanan musiknya bersama bernama HILLS, kolektif musik di Semarang. Nama Sade Susanto sendiri merupakan gabungan dari “Sade”, yang merupakan nama panggilan akrab dari teman-temannya, dan “Susanto” yang diambil dari nama keluarga. Pada awalnya Sade Susanto merasa bahwa bermain musik dan menyanyi itu hanya sekedar hobi saja. Sampai pada suatu dia bergabung dengan kolektif musik Semarang, HILLS, dan berhasil membuat lagu The Man Who Has Hurt Me. Inspirasi dia bermusik sangat berkutat pada genre R&B seperti H.E.R., NIKI, Ella Mai, dan SZA.

 

https://i0.wp.com/fiestaradio.fisip.uns.ac.id/wp-content/uploads/2020/09/pr.jpg?fit=960%2C960https://i0.wp.com/fiestaradio.fisip.uns.ac.id/wp-content/uploads/2020/09/pr.jpg?resize=300%2C300FiestA RadioMusicReview
(Official Artwork Sade Susanto – Don’t Control Me oleh Hillarius Jason, artwork oleh Veren Leoni) Jakarta, 11 September 2020 – Penyanyi R&B berusia 20 tahun, Sade Susanto merilis single terbaru berjudul Don’t Control Me. Lagu ini menjadi rilisan pertama Sade Susanto setelah pengumuman resmi dirinya bergabung dengan JUNI Records bulan Agustus lalu. Selain dirilisnya...